Mengenal Lebih Dekat Aplikasi Kencan Kontroversial Para Elit : The League

MejaPraktek.com | The League App, Inc. didirikan pada tahun 2014 oleh Amanda Bradford, yang juga menjabat sebagai CEO. Ia menyusun aplikasi kencan eksklusif ini setelah ia merasa frustrasi dengan pengalaman berkencan onlinenya sendiri. Bradford menyatakan bahwa prospek pasar The League terletak di antara aplikasi kencan tradisional yang berfokus pada pernikahan seperti eHarmony dan aplikasi sederhana berdasarkan lokasi lokasi seperti Tinder. Fokus utama aplikasi Liga adalah membantu para wanita menemukan pasangan yang sesuai dengan tujuan profesional mereka.

Setelah mengumpulkan dana awal, aplikasi diluncurkan dalam mode beta di San Francisco pada bulan November 2014. Kemudian The League resmi diluncurkan di San Francisco berplatform iOS pada bulan Januari 2015. Menurut perusahaan, hanya dalam beberapa bulan saja ada sekitar 100.000 orang di daftar tunggu. Melihat prospeknya, kemudian The League mengembangkan sayapnya di New York City pada bulan April 2015, Los Angeles pada bulan April 2016, Boston dan Chicago pada bulan Oktober 2016, dan Washington, DC, pada bulan November 2016 . Aplikasi tersebut telah mengumumkan rencana untuk memperluas ke 10 kota diluar Amerika pada tahun 2017, dimulai dengan London berbentuk aplikasi Android. Sampai dengan Agustus 2016, usia rata-rata pengguna adalah berumur 28. Mereka 95% berrambut lurus, dan 99% memiliki gelar sarjana. Pada 2017, The League menerima sekitar 10-20% pengguna yang mendaftar. Pada bulan Mei 2016, aplikasi mulai memungkinkan orang berusia lebih dari 40 tahun untuk mendaftar.

Mengenal Lebih Dekat Aplikasi Kencan Kontroversial Para Elit : The League

Bagaimana cara menggunakan aplikasi ini ?

Pengguna menghubungkan profil ke LinkedIn dan Facebook dan kemudian memilih preferensi mereka untuk kecocokan, dengan kriteria termasuk jenis kelamin, usia, tinggi, jarak, pendidikan, agama dan etnis. Mereka bisa mengobrol dengan mencari kecocokan dan kesamaan, dan menambahkan foto dan informasi tentang diri mereka. mencari kecocokan memiliki tanggal kedaluwarsa, sehingga jika  tidak ada kecocokan dalam waktu tiga minggu, maka akan lenyap. Setiap pengguna diberi kesempatan untuk dapat menjawab pertanyaan terkait aplikasi. Seperti aplikasi Tinder, pengguna bisa swipe ke kanan jika ada kecocokan yang potensial , atau gesek ke kiri untuk dilewati. Tapi tidak seperti aplikasi kencan Tinder yang mengutamakan kemudahan penggunaan dan kelimpahan pilihan dengan kecocokan acak, The League hanya menampilkan lima potensi kecocokan per hari. Mekanisme yang sama sudah diadopsi oleh aplikasi kencan lainnya, Coffee Meets Bagel. Pada bulan April 2016, apl ini merilis versi kedua yang menambahkan fitur event acara, sehingga aggotanya bisa menyusun acara dan membuat grup sendiri.


Proses seleksi

The League bertujuan untuk menciptakan sebuah komunitas profesional yang ambisius, sukses, berpendidikan tinggi. Setiap anggota menerima satu tiket untuk dibawa ke teman, yang memungkinkan teman tersebut untuk melewati proses aplikasi. Tanpa tiket, pengguna potensial hanya bisa mendaftar ke daftar tunggu. The League memindai profil Facebook dan LinkedIn pemohon untuk menganalisis almamaters, derajat, profesi, industri, pengaruh sosial, lingkungan dan usia. Keragaman pelamar juga dipertimbangkan. Pengguna yang menunjukkan perilaku buruk, seperti mengirim pesan atau foto yang tidak pantas, dapat di kick dan dikeluarkan.


Keanggotaan berbayar

The League menawarkan keanggotaan berbayar yang memberikan akses ke fitur tambahan, termasuk kustomisasi profil dan feedback dari The League, kecocokan harian ditambah, dan undangan untuk acara live. Pada bulan Maret 2017, Liga menambahkan fitur  telah dibaca untuk anggota berbayar, sehingga pengguna dapat mengetahui kapan pesan telah dibaca. 


Kontroversi Dengan Tuduhan elitisme dan rasisme

Eksklusivitas The League ternyata mengundang kontroversial, dalam proses penerapannya.  Bloomberg Businessweek mengkritik konsep tersebut hanya untuk orang orang elite saja. Namun , Bradford tetap mengatakan bahwa aplikasi ini dirancang untuk menarik orang-orang yang menghargai "ambisi dan kecerdasan di atas segalanya", karena itulah, orang tersebut berada di beranda situsnya,

Tuduhan rasisme disebabkan oleh persyaratan bagi pengguna untuk menyatakan etnis mereka, dan menyaring pengguna non-kulit putih. Namun, Bradford mengatakan bahwa orang ingin tahu tentang ras seseorang, dan "data etnisitas" dimaksudkan untuk membantu situs ini lebih inklusif dengan menjadi "beragam". Beberapa pengguna juga melaporkan bahwa apa yang disebut "concierge", yang seharusnya  membantu pengguna baru, padahal sebenarnya adalah akun palsu yang dibuat untuk menyaring minoritas.

Sumber : Wikipedia
BACA JUGA : 10 Aplikasi Kencan Terbaik 2017, Pastikan Kamu Sudah 17 Tahun Keatas
ARTIKEL TERKAIT :

0 Response to "Mengenal Lebih Dekat Aplikasi Kencan Kontroversial Para Elit : The League"

Posted by Mejapraktek
MEJA PRAKTEK Updated at: 9/24/2017

Posting Komentar